Senin, 13 April 2014 06:26 WIB | 198498 Views

Fachri Hamzah Terdiam, Setelah Kicauan Megawati di Twitter, Membuka Mata Hati



Catatan Redaksi:

Jawaban Megawati melalui Twitter, dimuat ulang, dengan judul yang sama (bisa cari via google):

1. Megawati Menjawab, Soal Jual Indosat (1-3)

2. Megawati Menjawab, Soal Jual LNG Ke China (2-3)

3. Megawati Menjawab, Lanjutan Indosat & LNG (3-3)


Saya akui sebagai seorang yang berbibir tipis ketika mencerca habis habisan kebijakan Megawati Soekarnoputri dalam masa pemerintahannya yang singkat pada 2001–2004. Saya hanya mendengar dari ujung, tapi mengabaikan sumber berita dari pangkalnya. Seperti kebiasaan kita, hanya menghakimi dari yang terlihat sekilas tapi mengabaikan yang alasan dibalik yang terpampang.

Tidak seperti ayahnya, orator ulung yang oleh Eropa disamakan dengan Julius Caesar atau Benito Mussolini dalam hal pidato, Mega terlihat membosankan dalam berbicara. Atau lebih buruk lagi, kaku. Demikian pula soal kebijakannya yang kontroversial seputar penjualan Indosat dan Gas murah ke China dari ladang Tangguh.

Walaupun banjir kritik dan hujatan silih berganti menghampirinya, saya lupa satu hal….dia tidak pernah membela diri. Ketika kebijakannya itu menjauhkannya dari kesempatan terpilih lagi jadi presiden 2004 dan 2009, dia tidak juga membela diri. Hanya partainya PDIP yang mendukung kebijakannya dan berusaha menjawab tudingan yang brutal itu.

Kita mungkin berpikir bahwa Megawati tidak bisa berpikir untuk menjawab secara komprehensif terkait keputusannya. Atau dia mungkin hanya bisa tandatangan sesuai permintaan dari para menterinya. Sampai tuduhan soal pembisik, disetir dll ( seperti juga dialamatkan pada Gusdur) seolah benar dijaman Megawati.

Sampai baru baru ini dia bersuara, karena sepertinya tidak ingin 3 Kali pemilu isu lama diputar ulang. Atau mungkin dia tidak ingin kesempatan partainya bersama Jokowi terusik karena kebijakannya diwaktu lampau. Melalui akunnya di twitter, dia menjawab seputar yang dipermasalahkan Fachri Hamzah, dkk.

Setelah mengambil sumpah jadi presiden menggantikan Abdurrahman “Gus Dur” Wahid yang dilengserkan poros tengah, pendukungnya sendiri. Megawati mewarisi kekosongan anggaran untuk APBN, utang luar negeri termasuk tenggat pembayaran pada International Monetary Fund (IMF).

Ini masih ditambah lagi dengan peralatan militer seperti jet tempur dan kapal perang yang tidak bisa dipakai. Embargo senjata oleh AS karena krisis Santa Cruz di Dili oleh militer jaman Habibie. Ketidakmampuan TNI karena embargo ini dibarengi kegiatan Kapal Induk AS di laut Jawa dan Selat Timor mengusik harga dirinya.




Fachri Hamzah Terdiam, Kicau Megawati Membuka Mata Hati
Harga diri yang kedaulatannya dipasung krisis dan embaro membuatnya harus bertindak sebagai pemimpin. Dia tidak mau menerima tawaran utang dari AS yang syaratnya aneh aneh. Membalas manuver kapal induk AS ini, Megawati memutuskan melepas aset berharga seperti Indosat dan saham BUMN lain.

Setelah mendapat uang untuk mengisis APBNnya, pemerintah membayar utang ke IMF, dan membeli senjata baru dari Rusia dan Polandia seperti Sukhoi dan helikopter. Membangun pemukiman bagi tentara dan memperbaiki sistem alutsista yang mengembalikan kepercayaan diri TNI.

Pada saat bersamaan pemeritahannya melakukan diplomasi mawar dengan menintensifkan hubungan dengan Rusia, China Korea Utara dan Eropa Timur. Hal ini untuk mengirim pesan yang jelas dan tegas kepada AS agar menjauh dari teritorial Indonesia dan menarik kapal perangnya dari laut Jawa. Karena Indonesia bisa bergabung kapansaja untuk mengisolasi AS dari keangkuhannya.

Sumber keuangan lain saat itu adalah Gas dari Tangguh yang sayangnya hanya China yang potensial sebagai pembeli. Bersaing dengan Rusia, Indonesia tidak punya banyak pilihan selain menawarkan harga murah karena terdesak krisis ekonomi yang parah.

Namun syarat harga murah itu bukan hal ringan bagi China, sebab mereka harus membantu pembuatan jalan ke desa desa dan beberapa megaproyek seperti jembatan dan bandara. Harga harus direnegoisasi setiap lima tahun setelah delapan tahun awal kontrak berjalan.

Syarat yang menyentuh saya, yang buat terharu adalah bahwa China juga harus membantu 1,2 juta rakyat Korea Utara yang kelaparan.

Setelah membaca semua kicauan “kultwit” beliau, saya mendapati pikiran saya terbuka lebar. Bahwa mungkin saya memang tidak punya kapasitas memimpin sedikitpun dibanding yanh dilakukan dan dialami olehnya. Saya ikut merasakan dilema yang hanya orang bijak yang sanggup membuat keputusan demikian brillian.

Mungkin bukan keputusan yang baik, namun kebijakan itu telah mengangkat moral berbagai pihak didalam negeri sebanyak kita yang mencacinya dahulu. Kita mencerca tanpa solusi alternatif sedikitpun. Tapi Megawati telah membawa kita pada pada keputusan yang masuk akal dengan kondisi ketika itu. Yang sepantasnya diberi pujian meski tidak populis seperti BLT misalnya.

Dan satu lagi yang saya dapatkan, bahwa Megawati mungkin seorang komunikator yang buruk, tapi dia bukan pembuat keputusan yang buruk. Dia cerdas dan cerdik mengatasi Amerika dan tahu cara mengisi pundi pundi negara tanpa menambah utang.

Begitulah… sekian lama, seseorang baru bisa dipahami. Dan akun Fachri Hamzah pun terdiam

Fachri Hamzah Terdiam, Kicau Megawati Membuka Mata Hati
Penulis: cheria cherrie
Sumber: http://www.evywers.com/2014/04/fachri-hamzah-terdiam-kicau-megawati.html#

Bagi Anda pengguna ponsel, nikmati berita terkini lewat m.baranews.co

Untuk berita terbaru, ikuti kami di Twitter twitter Facebook Facebook


Berita Terbaru Indeks »

Alamat Redaksi:

Jl Bhineka Raya 3, Cawang Baru,
Cipinang Cempedak, Jatinegara, Jakarta Timur 13340
Tel/Faks 021 8566 755
Alamat email Redaksi:
redaksi@baranews.co
redaksi.baranews@gmail.com