Memecahkan Teka Teki Kematian Lumba-lumba Ala Aetektif Kriminal

Setiap tahun, sekitar 600 pesut, lumba-lumba, dan paus terdampar di pantai Inggris - dan beberapa penyelidik kriminal ingin tahu mengapa hal itu terjadi.

Baranews.co – Setiap tahun, sekitar 600 pesut, lumba-lumba, dan paus terdampar di pantai Inggris – dan beberapa penyelidik kriminal ingin tahu mengapa hal itu terjadi.

Di sebuah laboratorium berubin putih di Kebun Binatang London, Inggris, tepat di seberang kandang jerapah, dua penyelidik secara perlahan dan dengan susah payah membedah seekor pesut.

Petugas penyelamat menemukan hewan itu terdampar di pantai Somerset seminggu sebelumnya. Hewan itu mengalami luka yang brutal – dari baling-baling perahu, pikir mereka.

Namun, dua penyelidik ​​bernama Rob Deaville dan Matt Perkins tidak begitu yakin.

Selama dua jam berikutnya, mereka mencoba mengungkap apa yang membunuh lumba-lumba ini.

Mereka juga mencari petunjuk untuk teka-teki yang jauh lebih besar, yang melibatkan semua biota laut guna menjawab pertanyaan seperti: bagaimana keadaan lautan kita? Apa ancaman terbesarnya? Dan apa yang dapat kita lakukan sebagai manusia untuk membantu?

Deaville dan Perkins melakukan pemeriksaan post-mortem pada lebih dari seratus pesut, lumba-lumba, dan paus selama setahun untuk Zoological Society of London.

Hasil kerja mereka berhasil mengungkap ancaman yang mengejutkan, mulai dari bahan kimia yang sudah lama dilarang namun berada di air sampai dampak merusak dari jaring ikan.

Kendati begitu, temuan mereka juga mengungkap kabar baik tentang dampak dari perubahan kebijakan dan kembalinya spesies yang terancam punah.

“Kami menggunakan bangkai di pantai untuk mengungkap hidupnya, bukan hanya kematiannya,” kata Deaville, yang memimpin Program Investigasi Mamalia Laut Terdampar atau CSIP – di Zoological Society.

paus bungkuk
Hak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionSeekor paus bungkuk menukik di bawah air di lepas pantai Kepulauan Shetland; Inggris adalah rumah bagi sekitar seperempat cetacean yang dikenal di dunia

Pesut, lumba-lumba, dan paus tergolong keluarga mamalia laut dan perairan Inggris menjadi habitat yang luar biasa bagi mereka. Sekitar seperempat spesies yang dikenal di dunia ditemukan di sini, mulai dari paus bungkuk yang seukuran bus, hingga lumba-lumba hidung botol yang ramping.

Sekitar 600 cetacean terdampar di pantai Inggris setiap tahun. Ilmuwan CSI telah secara sistematis memeriksa 4.000 kasus sejak 1990, baru-baru ini menambahkan hiu besar dalam penelitian kasusnya untuk memperdalam pemahaman kita tentang kehidupan laut.

Paus bungkuk
Hak atas fotoCETACEAN STRANDINGS INVESTIGATION PROGRAMME, ZOOLO
Image captionSeekor paus bungkuk di pantai Kent adalah salah satu dari 600 cetacean yang terdampar di pantai Inggris setiap tahun

Di laboratorium, dikelilingi oleh botol-botol berlabel “penguin” dan “ayam gunung”, Deaville dan Perkins mengamati lebih dekat luka-luka pesut ini.

Alat-alat yang mereka gunakan adalah peralatan dasar – pisau bedah, pinset, gunting kebun – tetapi setelah melihat ratusan bangkai, mereka dengan cepat membentuk pandangan tentang bagaimana pesut itu mati.

Baling-baling kapal biasanya menyebabkan luka yang dangkal; patukan burung camar mungkin juga bisa disalahkan.

Deaville dengan lembut mengiris lapisan kulit dan lemak yang akan diuji nanti untuk mengumpulkan bahan kimia. Bau busuk dan memuakkan muncul dari bangkai tersebut.

Saya menyadari sekarang mengapa saya ditanya apakah perut saya kuat sebelum bedah bangkai, dan memperingatkan bahwa beberapa pengamat pingsan.

“Selagi kita akan melalui ini, kamu akan melihat banyak kesamaan antara kita dan mereka, karena mereka adalah mamalia,” kata Deaville sambil mengangkat hati berwarna ungu gelap.

“Tapi kamu akan melihat perbedaan juga.”

Ikan pesut
Hak atas fotoCETACEAN STRANDINGS INVESTIGATION PROGRAMME, ZOOLO
Image captionIkan pesut yang sudah mati ini sedang menunggu otopsi pelabuhan menunggu otopsi

Fitur yang paling dikenal adalah mata pesut. Hewan ini seperti anjing dan tampak ramah, tidak datar dan dan mengkilap seperti mata ikan. Namun sifat yang lebih menarik segera muncul. Pesut memiliki banyak perut, seperti sapi, dan memang kedua hewan ini sangat mirip.

Mereka tidak memiliki dua ginjal besar, tetapi ratusan dan kecil. Kelenjar adrenalin mereka cenderung besar, mungkin karena hidup sebagai pesut agak stres.

Mereka lebih kecil dari lumba-lumba serta paus dan menghadapi banyak predator, termasuk anjing laut, yang dapat menarik mereka turun dengan ekor mereka dan menenggelamkannya.

Selain ancaman alami ini, mereka juga harus menghadapi ancaman manusia. Pembunuh utama mamalia laut di Inggris adalah bycatch – yaitu, belitan jaring dan jalur penangkapan ikan secara tidak sengaja.

Mereka mati lemas di jaring dan sering menderita luka yang parah, kehilangan sirip atau patah tulang ketika mereka mencoba meronta.

Bycatch adalah cara yang sangat tidak menyenangkan untuk mati,” kata Sarah Dolman, manajer kebijakan senior di Konservasi Paus dan Lumba-lumba, sebuah badan amal yang mengkampanyekan perlindungan yang lebih baik untuk cetacea.

Lumba-lumba
Hak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionLumba-lumba adalah hewan yang dilindungi – namun seringkali secara tak sengaja ditangkap dan terbunuh di jaring penangkap ikan

Saya berdiskusi dengan Dolman setelah bedah bangkai – atau necropsy, sebutan yang lebih tepat – untuk mendengar lebih banyak tentang bentrokan antara hasrat manusia terhadap ikan dan perjuangan hewan laut ini untuk bertahan hidup.

Baik Dolman dan Deaville dengan cepat menunjukkan bahwa tidak ada nelayan yang ingin menangkap lumba-lumba, karena lumba-lumba adalah spesies yang dilindungi bersama dengan paus dan pesut.

Memang, laporan pemerintah Inggris pada 2017 2017 menunjukkan tingkat kepatuhan nelayan yang tinggi terhadap peraturan Uni Eropa tentang pengurangan bycatchIni termasuk penggunaan ‘pingers’ yang mengeluarkan suara yang mendorong lumba-lumba pergi.

Tetapi, walau langkah-langkah ini sudah diterapkan, lebih dari 1.000 pesut diperkirakan mati karena terjerat jaring di lepas pantai Inggris pada tahun 2016 saja – dan itu hanya mencakup Inggris.

Salah satu kesulitan dalam mengurangi bycatch adalah keragaman laut yang menakjubkan di Inggris. Kisaran spesies yang berbeda di sini – tidak hanya lumba-lumba dan paus, tetapi juga burung laut – dan banyak jenis alat tangkap yang berbeda berarti tidak ada solusi tunggal yang akan berhasil.

Di Skotlandia, misalnya, sekitar setengah paus minke yang mati terjerat di jaring lobster, langoustines atau kepiting. Paus Bungkuk bahkan pernah terlihat menyeret alat tangkap ke laut. Di lepas pantai selatan Inggris, ratusan lumba-lumba tertangkap di jaring ikan setiap tahun.

lumba-lumba
Hak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionJeratan jaring penangkan ikan adalah pembunuh mamalia laut yang paling utama di Inggris

Sementara itu, kebiasaan belanja saya dalam memeriksa kaleng tuna untuk label ‘ramah lumba-lumba’ mungkin tidak begitu membantu seperti yang saya kira.

Ramah lumba-lumba berarti armada penangkapan ikan berusaha menghindari lumba-lumba, tetapi mereka mungkin masih secara tidak sengaja menangkap mereka.

Satu-satunya cara untuk benar-benar menghindari bycatch adalah dengan membeli ikan hasil pancingan yang ditangkap tangan, yang berarti nelayan menarik tangkapan mereka keluar dari air satu per satu.

Namun, dia tetap berharap: “Bycatch bukanlah masalah yang mudah untuk dipecahkan, tetapi itu dapat dipecahkan.”

Dia yakin strategi Inggris untuk mengurangi bycatch dapat membuahkan hasil dalam beberapa tahun mendatang.

“Saya pikir kami berada di tempat yang sangat positif di Inggris,” katanya. “Ini menjadi prioritas dalam agenda politik, dan ada banyak dukungan publik.”

Pesut di laboratorium tidak mati dalam jaring. Kira-kira satu jam setelah pemeriksaan, Deaville telah memisahkan hati, paru-paru, perut, dan indung telurnya, dan memutuskan bahwa hewan itu muda, betina, dan agak kurang gizi.

Ia menemukan parasit, beberapa abses dan luka lambung. Dia menduga bahwa hewan itu mungkin menderita infeksi yang membuatnya terlalu lemah untuk berburu. Atau mungkin dia tidak dapat menemukan makanan yang cukup, dan dalam keadaan lemah akhirnya terjangkit infeksi.

Penyebab pasti kematian seringkali sulit ditentukan, tetapi bahkan nekropsi yang sedikit tidak meyakinkan dapat membuahkan hasil yang menarik.

paus orca
Hak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionMeskipun dilarang pada tahun 1980-an, PCB masih meresap ke laut dan dianggap menyebabkan paus orca di Skotlandia menuju kepunahan.

Barangkali temuan yang paling mengejutkan adalah keberadaan zat penghambat api yang sudah lama dilarang dan dikenal sebagai polychlorinated biphenyls (PCB), pada paus yang terdampar, lumba-lumba dan pesut. Dilarang di tahun 1980-an, PCB masih merembes ke laut dari tempat pembuangan sampah.

Zat beracun itu telah dikaitkan dengan kemandulan mamalia laut, dan dianggap menyebabkan paus orca di Skotlandia menuju kepunahan. Saat ini hanya tinggal berjumlah delapan paus hitam-putih yang masih hidup.

Tahun lalu, salah satu dari mereka terdampar, dijuluki Lulu, digambarkan sebagai “salah satu hewan paling terkontaminasi di planet ini” karena kandungan PCB di tubuhnya.

“Ini benar-benar situasi yang menyedihkan,” kata Dolman. “Mereka tidak punya anak, jadi mereka mungkin akan mati.”

Kabar baiknya, karya Deaville telah menunjukkan bahwa perubahan kebijakan dapat sangat efektif. Salah satu penelitian tentang lemak ikan pesut menemukan bahwa tingkat PBDE, penghambat api beracun lainnya, telah turun sejak senyawa itu dihapus pada tahun 2000-an.

Selain itu, moratorium penangkapan ikan paus telah mendorong peningkatan jumlah paus bungkuk – yang juga berarti lebih banyak dari mereka terdampar.

Ikan paus
Hak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionIkan paus betina terdampar di pantai Cornish pada 2016; terdampar tidak selalu kabar buruk, kata penyidik Rob Deaville

Necropsi hampir rampung. Terakhir, kami memeriksa bagian dalam kepala ikan pesut, termasuk bagian-bagian yang memfasilitasi ekolokasi – kemampuan mamalia laut untuk berburu dengan dipandu oleh suara saja. Sisa-sisa itu dijatuhkan ke dalam kantong plastik kuning untuk dibakar kemudian.

Saya meninggalkan laboratorium dan kembali ke dunia luar, melewati pohon-pohon yang dipenuhi bunga-bunga dan sekelompok anak sekolah yang berceloteh, sambil memikirkan drama yang terbentang di sepanjang pantai setiap hari – tidak terlihat dan tidak disadari, sampai bangkai di pantai menyingkapkan semuanya.

“Terdampar tidak selalu berita buruk,” kata Deaville. “Spesies yang tidak kita sadari yang kita khawatirkan.”

(bbc.com/hp)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*