Inilah Momen Perjalanan Pengakuan Trump atas Yerusalem Sebagai Ibukota Israel

Sumber: dw.com

Mendekati tanggal pembukaan kedutaan besar Amerika Serikat di Yerusalem, perdebatan keputusan kontroversial Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel, kembali menuai protes.

Kongres AS melewati Yerusalem

Kembali pada tahun 1995, Kongres AS mengesahkan apa yang disebut Undang-Undang Kedutaan Yerusalem, yang menyatakan bahwa Yerusalem “harus diakui sebagai ibu kota negara Israel.” Tindakan itu juga memungkinkan presiden duduk menunda langkah tersebut dengan menandatangani surat pernyataan setiap enam bulan.

Trump election posters in Israel (Reuters/B. Ratner)

Trump melontarkan janji saat kampanye

Selama kampanye presiden AS tahun 2016, saat Donald Trump jadi kandidat Partai Republik, ia berjanji bahwa, jika terpilih, ia akan merelokasi kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem, dengan menggambarkan kota suci itu sebagai “ibukota abadi orang-orang Yahudi.” Janji Trump menyalakan semangat di Israel dan memenangkan banyak pemilih Yahudi dan konservatif di AS.

US President Donald Trump visits Western Wall in Jerusalem (Reuters/J. Ernst)

Trump mengunjungi Tembok Barat Yerusalem

Pada Mei 2017, Trump menjadi presiden AS pertama yang mengunjungi Tembok Barat. Situs ini terletak di Kota Tua Yerusalem, yang diduduki pasukan Israel saat Perang Enam Hari 1967. Menurut laporan, Trump mempertimbangkan untuk memenuhi janji Yerusalem-nya selama kunjungan itu, tetapi ia disarankan untuk mengurungkan langkah itu supaya ketegangan regional tidak terpicu.

Trump announced decision to recognize Jerusalem as Israeli capital (picture alliance/dpa/AP/E. Vucci)

Trump secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel

Saat pidato di Gedung Putih pada 6 Desember 2017, Trump mengatakan dia telah “memutuskan sudah waktunya untuk secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel”. Ia menambahkan langkah itu adalah “pengakuan atas kenyataan.” Trump mengutip UU Kedutaan Besar Yerusalem sebagai salah satu alasan di balik keputusannya.

Protesters in Jerusalem (Getty Images/AFP/A. Gharabli)

Dunia Arab bereaksi dengan emosional

Setelah pengumuman Trump, ribuan Muslim di seluruh dunia berpartisipasi dalam demonstrasi memprotes keputusannya yang kontroversial. Para pengunjuk rasa berbaris di jalan-jalan, membakar bendera dan meneriakkan slogan anti-Israel di negara-negara termasuk Irak, Turki, Mesir, Malaysia, Indonesia dan Kashmir yang dikuasai India.

Protests break out in Berlin over Trump's decision to recognize Jerusalem as Israel's capital (Getty Images/S. Gallup)

Protes pecah di Eropa

Aksi protes pun pecah di Eropa. Di Jerman, pada tanggal 8 Desember 2017, sebagian besar demonstran Muslim menghadiri rapat umum di dekat kedutaan AS di Gerbang Brandenburg Berlin, melambai-lambaikan bendera Palestina. Pemerintah Jerman termasuk di antara mereka yang memperingatkan langkah Trump.

UN General Assembly votes to reject US Jerusalem resolution (picture alliance/dpa/AP/M. Lennihan)

PBB menolak deklarasi Yerusalem Trump

Pada 21 Desember 2017, sidang darurat Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi yang mengutuk keputusan Presiden AS Donald Trump yang menyebut Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Sebanyak 128 negara memberikan suara mendukung langkah tersebut, sementara sembilan suara menentangnya dan 35 negara abstain. Pemungutan suara dilakukan setelah AS memveto resolusi Dewan Keamanan PBB atas Yerusalem.

Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu und US Vice President Mike Pence in Jerusalem (Reuters/A. Schalit)

Relokasi kedutaan Yerusalem

23 Februari, Departemen Luar Negeri AS mengatakan akan mempercepat relokasi kedutaan ke Yerusalem. “Pembukaannya akan bertepatan dengan ulang tahun ke-70 Israel,” kata juru bicara Deplu AS Heather Nauert. Peringatan itu jatuh pada tanggal 14 Mei. Selama kunjungan ke Yerusalem a bulan Januari, Wakil Presiden AS Mike Pence mengatakan dia tidak yakin langkah itu akan selesai sebelum akhir 2019.

Road signs pointing to US embassy in Jerusalem (Reuters/R. Zvulun)

Tanda-tanda jalan pertama untuk kedutaan AS baru

7 Mei, pemerintah Israel pasang rambu-rambu jalan pertama yang mengarah ke kedutaan AS di Yerusalem. Tanda-tanda itu dipasang di sisi selatan kota oleh konsulat AS. Walikota Yerusalem Nir Barkat menggantung tanda pertama. Ia menyatakan, “Ini bukan mimpi, itu kenyataan. Yerusalem adalah ibukota abadi orang-orang Yahudi dan dunia mulai menyadari fakta ini.” Penulis: D.Martin (ap/ml)/dw.com/swh

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*