Seperti Apa Sejuta Pekerjaan Baru di Australia

Di Australia rata-rata selama 15 tahun terakhir, sekitar 200.000 pekerjaan baru telah dibuat setiap tahun. (Sumber: australiaplus.com/Giulio Saggin, file photo: ABC News).

Pada 2013, Perdana Menteri Tony Abbott berjanji, sejuta pekerjaan akan dibuat dalam lima tahun pertama pemerintahan Koalisi. Ternyata ia benar.

Oleh: Jane Norman

Baranews.co – Populasi Australia meningkat pesat, didorong oleh imigrasi tinggi, dan ekonomi telah berkembang terus selama beberapa dekade.

Rata-rata selama 15 tahun terakhir, sekitar 200.000 pekerjaan baru telah dibuat setiap tahun. Kalikan lima, maka jadi 1 juta.

Tapi ada cerita yang jauh lebih menarik tentang pekerjaan dan di mana mereka diciptakan.

Jadi, di mana pekerjaan itu?

Australia relatif kaya dan cepat berubah. Grafik ini melampaui lima tahun terakhir untuk memeriksa di sektor mana saja pekerjaan sejak 1985, berdasarkan angka Biro Statistik Australia (ABS) bulanan yang dirata-rata untuk seluruh tahun kalender.

Ini menunjukkan Australia berinvestasi besar dalam bidang kesehatan dan pendidikan dan memiliki uang tunai untuk dibelanjakan untuk layanan dan hal-hal seperti seni dan rekreasi, yang menciptakan banyak pekerjaan di sektor itu.

National Disability Insurance Scheme (NDIS), bersama dengan meningkatnya permintaan perawatan lansia, memicu lonjakan pekerjaan di sektor kesehatan dan bantuan sosial.

Ini sekarang menjadi penyumbang pekerjaan terbesar di setiap negara bagian.

NDIS sendiri diharapkan dapat menciptakan tambahan 80.000 pekerjaan penuh waktu pada tahun 2020, menurut angka Departemen Keamanan Sosial.

Ekonom Chris Richardson memperkirakan pertumbuhan pekerjaan “luar biasa” ini akan terus berlanjut dan mencatat ini adalah sektor yang sangat stabil, menunjuk pada statistik yang menunjukkan bisnis dalam perawatan kesehatan adalah yang paling mungkin bangkrut.

Masyarakat yang lebih berpendidikan, bersama dengan munculnya konsultan, membantu mendorong pertumbuhan yang sangat cepat di sektor yang secara samar-samar bernama “profesional, ilmiah, dan jasa teknis.”

Ini termasuk semuanya mulai dari pengacara, insinyur dan arsitek hingga desainer dan pemrogram komputer. Sekarang ini adalah sektor yang tumbuh paling cepat kedua di New South Wales, Victoria dan ACT, di belakang kesehatan.

Ini mencerminkan langkah Australia menuju “jasa” daripada ekonomi “barang”.

Tetapi itu tidak berarti semua pekerjaan baru adalah “profesional”.

Industri konstruksi Australia akan sangat sukses – angka ABS menunjukkan peningkatannya lebih dari dua kali lipat di setiap negara bagian kecuali ACT dan SA, di mana naik setidaknya 50 persen.

Itu berkat pesatnya perkembangan perumahan perumahan, ujung ledakan pertambangan dan proyek-proyek besar yang didanai Pemerintah seperti jalan tol Sydney WestConnex.

Hampir satu dari 10 pekerjaan kini berada di sektor konstruksi – bagian terbesar dalam lebih dari satu abad.

Bagaimana dengan pekerjaan paruh waktu?

Menurut ekonom dari University of Melbourne, Mark Wooden, fitur pekerjaan dominan dari generasi saat ini adalah pertumbuhan dalam pekerjaan paruh waktu, yang merupakan pelepasan pertumbuhan dalam pekerjaan penuh waktu. Hampir satu dari tiga pekerja kini paruh waktu.

Dalam industri ritel dan akomodasi dan jasa makanan, jumlah pekerjaan paruh waktu sama atau melebihi pekerjaan penuh waktu.

Profesor Wooden mengatakan ini tidak mengejutkan mengingat sifat pekerjaan; mereka adalah industri “berorientasi layanan” yang tidak beroperasi hanya antara jam 9 pagi hingga jam 5 sore, Senin sampai Jumat.

Tetapi ia mengingatkan pertumbuhan besar dalam pekerjaan paruh waktu tidak harus mengacaukan perdebatan yang berkecamuk di sekitar “kasualisasi” (dari permanen ke temporer jangka pendek) dari angkatan kerja.

Profesor Wooden mencatat dua pertiga pekerja tetap paruh waktu senang dengan level pekerjaan mereka, meskipun itu menyisakan sepertiga yang masih menginginkan lebih banyak bekerja.

Salah satu orang yang mencari lebih banyak pekerjaan adalah ilmuwan medis, Liz Westwood.

Liz Westwood, seorang ilmuwan medis.
Liz Westwood, seorang ilmuwan medis yang pekerjaannya berkurang karena perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. (ABC News: Daniel Fermer).

Wanita 52 tahun ini telah memelajari sel manusia selama 30 tahun terakhir, tetapi hanya bisa mendapatkan pekerjaan paruh waktu sekarang karena mesin melakukan tugas-tugas yang biasa dilakukannya, dan kemajuan dalam ilmu pengetahuan telah memangkas jumlah tes yang diteliti laboratoriumnya.

Secara khusus, dia mengatakan tes Human Papilloma Virus (HPV) telah mengurangi jumlah pap smear sebanyak 80 persen.

“Sekitar 80 persen dari pekerjaan yang kami lakukan telah hilang, jadi ini benar-benar mengejutkan bagi industri karena itu berarti tidak ada cukup pekerjaan yang tersedia sekarang,” katanya.

Sentralisasi berarti menghilangkan beberapa pekerjaan

Kalau diputar ke 30 tahun lalu penyedia pekerjaan terbesar di hampir setiap negara bagian dan teritori adalah manufaktur. Sekarang sektor ini yang paling cepat menyusut dan sumber kehilangan pekerjaan terbesar dan paling besar, kehilangan hampir 60.000 posisi dalam lima tahun.

Ini bukan kejutan besar mengingat jatuhnya industri pembuatan mobil Australia dan tren serupa di seluruh dunia.

Kecenderungan lain yang dideteksi oleh ekonom Saul Eslake adalah langkah menuju sentralisasi.

Sementara negara bagian dan teritori yang lebih kecil telah mencatat hilangnya pekerjaan di layanan keuangan (bank), media informasi dan telekomunikasi di New South Wales, Victoria dan Queensland semuanya mencatat kenaikan.

Dalam satu generasi, industri tradisional telah menyusut dan beberapa pekerjaan hilang sama sekali.

Gwenyth Taylor menghabiskan 25 tahun mengelola layanan kesekretariatan dan juru ketik di sebuah firma hukum besar di Sydney.

Namun perannya akhirnya menjadi berlebihan karena juru ketik tidak lagi diperlukan dan peran sekretaris tradisional berubah.

Untungnya, ia memiliki gelar dalam bidang matematika, sains, dan psikologi, dan banyak pengalaman dalam manajemen sumber daya, sehingga ia dengan cepat menemukan pekerjaan lain di industri TI.

“Perubahannya sangat cepat, biasanya di masa hidup seseorang, sekarang benar-benar terjadi dalam beberapa tahun,” katanya.

Pekerjaan apa yang masih akan ada di generasi berikutnya?

“Jauhi barang-barang yang mudah ditiru.” Itu saran dari Richardson.

Jadi jika pekerjaan Anda melibatkan sesuatu yang sangat repetitif atau rutin, ada kemungkinan besar Anda dapat digantikan oleh robot. Pikirkan pekerjaan yang melibatkan mengemudi, mengoperasikan mesin, membuat burger atau mengisi barang di supermarket.

Namun demikian, ada pekerjaan yang tidak dapat digantikan oleh robot, seperti pengacara, pengasuh dan jurnalis, dan fungsi yang lebih rumit yang tidak dapat mereka tiru seperti kemampuan memecahkan masalah.

Richardson mengatakan semakin terampil atau berpendidikan Anda, semakin aman Anda.

“Orang akan memiliki lebih banyak karir melakukan hal yang berbeda tetapi itu tidak akan, secara umum, meningkatkan barisan penganggur.” australiaplus.com/swh

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*