Perempuan Jepang Diusir dari Arena Sumo Karena ‘Kotori Kesucian’

Tradisi Jepang hanya memperbolehkan pria masuk ke ring dan melarang kehadiran perempuan. (BBC Indonesia/GETTY IMAGES)

Baranews.co – Seorang perempuan yang hendak memberi pertolongan pertama pada kecelakaan (P3K) di arena sumo Jepang, diusir wasit karena dianggap mengotori kesucian arena tersebut.

Kejadian bermula ketika Wali Kota Maizuru, Ryozo Tatami, tiba-tiba roboh saat menyampaikan pidato di tengah ring sumo.

Tim paramedis sontak berlari menghampiri dan salah satunya adalah perempuan.

Namun, oleh seorang wasit sumo, perempuan itu langsung diusir. Tradisi Jepang memang hanya memperbolehkan pria masuk ke ring dan melarang kehadiran perempuan.

Media setempat melaporkan bahwa sejumlah penonton melihat sang wasit melemparkan garam ke tengah ring setelah mengusir perempuan tersebut.

Dalam budaya Jepang, garam yang dilemparkan di ring sumo sebelum pertandingan bertujuan menyucikan arena.

Beberapa warganet bahkan mengatakan aksi itu bermakna bahwa perempuan tersebut telah “mengotori kesucian” arena sumo.

sumo REUTERS
Tim paramedis bergegas menghampiri Wali Kota Maizuru, Ryozo Tatami, yang tiba-tiba roboh saat menyampaikan pidato di tengah ring sumo.

Belakangan, ketua asosiasi sumo Jepang meminta maaf kepada perempuan yang identitasnya tidak dipublikasikan.

“Pengumuman (agar keluar dari panggung) dilontarkan seorang wasit yang kesal, tapi itu adalah tindakan tak patut dalam situasi yang menyangkut nyawa seseorang,” ujar Nobuyoshi Hakkaku, ketua asosiasi sumo Jepang.

“Kami meminta maaf sedalam-dalamnya,” sambungnya.

Bagaimanapun, insiden itu telah memancing komentar warganet di Jepang.

“Kok kasar sih mereka melemparkan garam untuk membersihkan ring setelah perempuan itu keluar?” sebut seorang pengguna Twitter.

“Ini respons terhadap seseorang yang mencoba menyelamatkan nyawa. Saya pikir bagusnya kita menabur garam di kepala ketua asosiasi sumo,” tulis lainnya.

Lepas dari insiden itu, Wali Kota Maizuru, Ryozo Tatami, dibawa ke rumah sakit dan kini kondisinya stabil.

Ini bukan pertama kalinya kontroversi mengemuka terkait perempuan masuk ke ring sumo.

Pada 2000, gubernur Osaka saat itu, Fusae Ota, meminta asosiasi sumo membolehkan dirinya masuk ke ring sumo agar dia bisa memberikan piala ke juara sumo. Namun, permintaan dia ditolak. BBC Indonesia/swh

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*