Jengkel Difitnah PKI, Presiden Jokowi: Awas Ketemu Tak Gebuk Betul

Presiden Jokowi berdialog dengan masyarakat pada acara Penyerahan Sertifikat Tanah untuk Rakyat, di Alun-alun Barat Kota Serang, Serang, Provinsi Banten, Rabu (14/3). (Sumber: setkab.go.id/Humas/Rahmat).

Serang, Baranews.co – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak masyarakat agar berhati-hati kalau melihat media sosial (medsos), karena di sana ada fitnah, ada saling mencela, ada saling menjelekkan, dan ada kabar bohong. Ia menambahkan jika mendengar kabar seperti itu, hati-hati, jangan ditelan mentah-mentah.

“Ada yang menyampaikan itu suara di medsos  Presiden Jokowi PKI, ada yang omong  seperti itu coba, fitnah seperti itu coba,” kata Presiden Jokowi saat menghadiri pada acara Penyerahan Sertifikat Tanah untuk Rakyat, di Alun-alun Barat Kota Serang, Serang, Provinsi Banten (14/3).

Presiden Jokowi menegaskan, PKI itu bubar tahun 1965, sementara dirinya lahir tahun 1961. “Baru berumur 3 tahun, masa ada PKI umur 3 tahun, ada PKI balita. Ini gimana,” ucapnya.

Menurut Presiden, dirinya kadang merasa jengkel terhadap fitnah seperti itu. Ia menyampaikan bahwa melakukan pencarian orang yang menyebarkan fitnah itu tidak ketemu-ketemu.

“Awas ketemu tak gebuk betul itu. Jangan seperti itu fitnah, ngawur kan  seperti itu. Logikanya enggak masuk tapi  ada yang percaya gitu loh, ada itu yang percaya logikanya enggak masuk tapi ada yang percaya,” ungkap Presiden.

Itulah, lanjut Kepala Negara, kita harus hati-hati di setiap apa pilihan pemilihan  Wali kota, Gubernur, Bupati, dan pemilihan presiden.

“Hati-hati betul. Pilihlah pemimpin yang baik jangan sampai keliru, kalau keliru itu juga yang dirugikan nanti masyarakat semuanya,” tutur Presiden Jokowi. (DNS/RAH/ES)/serkab.go.id/swh

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*