Cadangan Energi Nuklir di RI Belum Terbukti

Sumber: detiknews/reuter.com

JAKARTA, Baranews.co – Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arcandra Tahar, mengungkapkan di Indonesia belum ada cadangan terbukti bahan baku energi nuklir, yaitu thorium dan uranium. Ia mengungkapkan yang saat ini ramai dibicarakan adalah potensi, bukan cadangan karena diperlukan pembuktian lebih lanjut.

“Yang ada bukan cadangan tapi potensi. Cadangan dengan potensi beda. Kalau reserve sesuatu tahapan masuk reserve maka tingkatannya kepastian. Adanya resource itu baru potensi,” tutur Arcandra dalam jumpa pers di Kementerian ESDM, Jakarta Pusat, Jumat (3/11/2017) malam.

Arcandra menambahkan dibutuhkan waktu untuk meningkatkan status dari potensi menjadi cadangan. Bahkan dibutuhkan waktu hingga 10 tahun untuk memanfaatkan energi nuklir sebagai sumber listrik.

“Sekarang sudah resource belum menjadi reserve. Banyak resource untuk naikan cadangan jadi reserve ada step by step pembuktian ada,” tutur Arcandra.

Jika pemerintah merestui pembangunan PLTN, maka bahan bakunya kemungkinan harus diimpor. Sebab, sumber dari dalam negeri sampai saat ini belum terbukti ada.

“Kalau bangun PLTN, ini kalau ya, maka nanti uraniumnya adalah impor belum bisa gunakan resource kita punya menjadikan sebagai bahan bakar untuk PLTN kita. Ini harus kita perbaiki wah kita punya uranium dan thorium tapi bisa pakai kah? Itu butuh waktu,” ujar Arcandra. (ara/ang)/Ardan Adhi Chandra – detikFinance/if

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*