Golkar Tak Nyaman dengan Manuver PAN di Paripurna UU Pemilu

Aksi walk out saat paripurna pengesahan UU Pemilu (Sumber: Lamhot Aritonang)

JAKARTA, Baranews.co – Golkar mengaku tak nyaman dengan manuver PAN saat paripurna pengesahan UU Pemilu, yang pada akhirnya walk out dari ruang sidang. Namun sebagai sesama parpol pendukung pemerintah, Golkar tak ingin ikut campur dalam internal PAN.

“Jujur harus kami katakan, (kami) merasa tidak nyaman begitu ya. Tapi tentu kami tidak bisa intervensi terhadap kebijakan masing-masing politik itu,” ujar Wasekjen Golkar Ace Hasan Syadzily di Gado-gado Boplo, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (22/7/2017).

Seperti diketahui, PAN walk out dari sidang paripurna karena memilih opsi B di mana memuat presidential threshold 0 persen dan metode konversi suara kuota hare. Sedangkan, parpol pendukung pemerintah lainnya (PDIP, Golkar, Hanura, NasDem, PKB, dan PPP) satu suara.

“Partai Golkar tentu menghargai pilihan politik dari PAN. Harapan kami sebagai partai pendukung pemerintah bahwa semua parpol pemerintah satu arah, satu gerak, satu langkah di dalam berbagai kebijakan untuk memperkuat demokrasi kita,” ujarnya.

Karena perbedaan pandangan antara PAN dengan parpol pendukung pemerintah lainnya, Golkar berharap dalam waktu dekat dilakukan pertemuan antar-parpol pendukung pemerintah. Hal tersebut untuk menciptakan kesejahteraan bagi rakyat. Selain itu, dengan koalisi yang solid, akan membangun demokrasi yang lebih efektif.

“Jika ada perbedaan, harapannya bisa dibicarakan secara bersama-sama antara partai pendukung pemerintah tersebut,” ucapnya.

Terkait sikap PAN yang seakan tidak sejalan lagi dengan pemerintah, Ace menyerahkan hal tersebut pada Presiden. “Presiden bisa menilai kerja masing-masing partai politik, dan seberapa besar solidaritas yang dimiliki partai pendukung pemerintah itu,” tutupnya. (bis/dkp)/Bisma Alief – detikNews/bh

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*