Menyiapkan Anak Menghadapi Kematian Orang Tua

Aaron Cheang memenuhi rumahnya dengan foto-foto mendiang istrinya Tina. (Sumber: australiaplus.com/ABC Radio Sydney: Amanda Hoh)

Saat Lucas Cheang melihat-lihat foto yang terdapat di album kenangan miliknya, dia menunjuk ke salah satu gambar ibunya, Tina, yang sedang terbaring di tempat tidur dan kemudian berkata: “Ini saat ibu meninggal.”

Baranews.co – Itu adalah kalimat yang memilukan untuk didengar dari anak berusia enam tahun.

Ketika Tina didiagnosis menderita kanker payudara sekunder pada tahun 2010, lima bulan setelah Lucas lahir, dia dan suaminya Aaron saat sedih.

Tapi setelah menjalani kemoterapi, radioterapi, operasi dan terapi hormon, Tina sebagaimana dikatakan oleh dokter adalah sebuah “keajaiban” dan mampu bertahan hidup selama tiga tahun – sampai akhirnya penyakit kankernya kambuh kembali.

Aaron dan Tina Cheang
Tina didiagnosa dengan kanker lima bulan setelah Lucas dilahirkan. (Supplied: Tina’s blog)

 

“Kami sudah menikah selama hampir 14 tahun,” kata Aaron.

“Saya khawatir Tina tidak akan pernah mendengar Lucas mengucapkan kata-kata pertamanya, memanggil ibunya … bahwa dia akan mati sebelum dia benar-benar mengembangkan ikatan antara seorang ibu dan anaknya.”

“Dia luar biasa sepanjang waktu. Dia selalu bersyukur atas kehidupannya, atas kesempatan untuk menjadi seorang ibu, dan dia penuh kegembiraan dan selalu mengatakan setiap hari adalah hadiah dari Tuhan.”

Alih-alih menyembunyikan penyakitnya, Tina dan Aaron melakukan semua yang mereka bisa untuk menciptakan kenangan bersama untuk Lucas dalam 14 bulan yang tersisa baginya.

Aaron mengurangi jam kerjanya menjadi karyawan paruh waktu, keluarga ini berwisata keliling Sydney, dan dia mengambil banyak foto dan video bahkan dari “hal-hal biasa” yang akan dilakukan Tina di sekitar rumah.

Aaron dan Lucas Cheang
Aaron berbicara secara terbuka mengenai Tina dalam percakapannya dengan Lucas. (Amanda Hooh)

 

Sebagai pemeluk agama Kristen, mereka berbicara dengan Lucas secara panjang lebar mengenai bagaimana mereka tidak tahu mengapa Tina terkena kanker, tapi saat dia meninggal, jiwanya akan naik ke surga di mana dia akan menunggunya.

“Kami menggunakan eufemisme seperti ‘seseorang yang sudah mangkat’ … tapi sikap seperti ini tidak membantu anak kecil, jadi saya benar-benar berusaha dan memastikan bahwa kami berbicara tentang kematianTina dengan sangat konkret.”

Tina meninggal dunia di rumahnya pada pagi hari tanggal 6 November 2015.

Lucas ada di dalam ruangan bersamanya dan menggambarkan saat itu seperti saat “mumi menarik napas terakhirnya dan bahkan perawatnya tidak dapat membantunya”.

Bantu anak memahami kematian

Berbicara kepada anak kecil dengan kata-kata konkret sangat penting, menurut psikolog Nathan MacArthur.

Nathan MacArthur adalah pemimpin layanan duka di HammondCare Utara dan banyak memberikan bimbingan kepada Aaron dan Lucas setelah kematian Tina.

“Jika kita mengatakan seseorang meninggal dunia penjelasan seperti itu bisa membingungkan, atau mengatakan pergi tidur, anak-anak kemudian bisa merasa takut untuk tidur,” katanya.

“Anak-anak pada usia itu adalah pemikir yang sangat konkret. Mampu berbicara tentang saat seseorang mati seiring dengan otak mereka berhenti bekerja, paru-paru mereka berhenti bernafas … begitulah cara kita menjelaskan bagaimana seseorang meninggal dunia.

“Penjelasan seperti ini bisa sangat sulit bagi orang tua.”

Nathan MacArthur merekomendasikan orang tua untuk menggunakan buku-buku untuk membantu mereka memberikan penjelasan kepada anak-anak mereka mengapa ibu dan ayah mereka menghembuskan nafas terakhir.

Dia juga menyarankan orang tua untuk meminta bantuan kepada keluarga, teman dan sekolah terutama ketika tanggung jawab menjadi perawat, orang tua dan pencari nafkah dapat terasa sebagai sesuatu yang sangat membingungkan.

Lucas Cheang
Penting untuk terus menyebut mendiang orang tua didalam percakapan dengan anggota keluarga. (ABC Radio Sydney: Amanda Hoh).

 

Hal yang sama berlaku begitu anggota keluarga yang meninggal.

“Pertahankan rutinitas [didalam keluarga tersebut],” kata Nathan MacArthur.

“Anak-anak akan terus mengajukan banyak pertanyaan. Berusahalah untuk dapat menjawab pertanyaan itu dengan jelas.

“Perilaku mereka mungkin akan berubah lantaran mereka sedang berduka cita, seperti mereka mungkin akan manja, rewel atau berusaha dan bertindak lebih dewasa.

“Teruslah mengobrol dengan mereka tentang orang tua, simpan ingatan mereka pada saat ini.”

Melanjutkan hidup

Pada awal penyakit kankernya menyerang, Tina dan Aaron membuat sebuah blog untuk menjaga agar keluarga dan teman-temannya tetap mendapatkan informasi mengenai perkembangannya.

Rasa humor dan semangatnya tercermin di seluruh muatan yang diunggahnya di blog tersebut, seperti di salah satu unggahan pada tahun 2015:

Keinginan Tina ini agak dipenuhi oleh seorang teman dari gereja, Naomi, yang menjalin persahabatan dengan Aaron beberapa bulan setelah Tina meninggal.

Aaron dan Naomi
Naomi, Aaron dan Lucas memiliki ritual setiap pekan membaca buku kenangan yang dipenuhi dengan kenangan bersama mendiang Tina. (ABC Radio Sydney: Amanda Hoh)

 

Setelah enam bulan mengobrol melalui Skype karena Naomi sedang bekerja di luar negeri, dan satu kunjungan dengan Lucas ke Dubai, pasangan tersebut bertunangan dan menikah sekitar delapan minggu yang lalu.

“Kupikir itu salah satu alasan mengapa hubungan ini berhasil, kita bisa berbicara secara terbuka tentang Tina dan tidak pernah ada kecanggungan tentang itu, dan juga tidak pernah canggung dengan Lukey,” kata Naomi.

Salah satu kegelisahan Lucas setelah Tina meninggal adalah siapa yang akan merawatnya jika ayahnya juga meninggal dunia.

“Dia memiliki gagasan yang sangat jelas dalam pikirannya bahwa ada lebih banyak keamanan begitu kami menikah,” kata Naomi.

“Saya pikir dia benar-benar senang memiliki ibu dan menjadi seperti anak-anak lain lagi.” (Amanda Hoh/ab: Iffah Nur Arifah/australiaplus.com/bh).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*