Kata Sandi, Penghasilan Rp 7 Juta Belum Tentu Bisa Ikut DP 0 Rupiah

Ilustrasi (Sumber: kaskus.co.id)

JAKARTA, Baranews.co – Wakil Gubernur terpilih DKI Jakarta Sandiaga Uno menjelaskan, program rumah DP nol rupiah usungan dia bersama Anies Baswedan diperuntukkan bagi warga Jakarta yang mampu untuk mencicil tiap bulannya.

Besarnya cicilan tergantung pada harga hunian yang hendak dimiliki, juga melalui ketentuan penghasilan peserta program sekitar Rp 7 juta hingga 10 juta per bulan.

“Yang partisipasi harus yang punya pendapatan atau penghasilan tertentu sehingga mereka bisa membayar cicilannya,” kata Sandi kepada Kompas.com saat ditemui di Wihara Dharma Bhakti, Jakarta Barat, Rabu (12/7/2017) siang.

Sandi mengungkapkan, tidak cukup hanya dengan penghasilan Rp 7 juta hingga 10 juta per bulan untuk bisa ikut program rumah DP nol rupiah. Hal yang paling penting adalah seberapa besar dia bisa menyisihkan penghasilannya untuk mencicil hunian dalam program ini.

“Kalau dia pendapatannya Rp 7 juta tapi pengeluarannya Rp 6,9 juta, enggak akan bisa partisipasi. Jadi, harus yang bisa menabung dan digunakan untuk menyicil rumah,” ujar Sandi.

Ketika ditanya lebih lanjut tentang penjelasannya saat kampanye dulu yang berbeda, Sandi menilai hal tersebut masih sama.

Sebelumnya, baik Sandi maupun pasangannya, Anies Baswedan, menyampaikan program DP nol rupiah diperuntukkan bagi warga DKI Jakarta dengan penghasilan maksimal Rp 7 juta.

“Enggak, masih sama dengan yang dibicarakan dulu. Itu skema pertama waktu kami masih sosialisasi. Sekarang tim lagi memfinalkan skemanya seperti apa,” ujar Sandi. (Andri Donnal Putera/kompas.com/bh).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*