Ini Proses yang Terjadi Sebelum Pertemuan SBY-Jokowi Terwujud

Presiden Joko Widodo (kiri) menerima kunjungan Ketua Umum DPP Partai Demokrat yang juga Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (kanan) di Istana Merdeka, Kamis (9/3/2017). Kedua tokoh tersebut bersilaturahmi sambil membahas situasi bangsa dan negara terkini. (Sumber: TRIBUNNEWS/BIRO PERS/CAHYO BRURI SASMITO )

JAKARTA, Baranews.co – Pertemuan antara Presiden Joko Widodo dan Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono akhirnya terlaksana.

Pertemuan kedua tokoh yang sudah ditunggu-tunggu sejak lama itu baru terjadi pada Kamis (9/3/2017) siang di Istana Merdeka, Jakarta.

Staf Khusus Presiden Johan Budi mengatakan, pertemuan SBY-Jokowi ini terselenggara atas permintaan SBY.

“Pak SBY meminta bertemu Pak Jokowi dan diterima siang ini oleh Pak Jokowi,” kata Johan sebelum pertemuan.

Sementara, Kepala Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden Bey Machmudin mengatakan, permintaan SBY untuk bertemu Jokowi diajukan pada Selasa (7/3/2017) lalu.

Permintaan disampaikan oleh Sekjen Partai Demokrat Hinca Panjaitan, ke Menteri Sekretaris Negara Pratikno.

“Pada 7 Maret, Pak Hinca Sekjen Demokrat hubungi Mensesneg yang waktu itu sedang mengurusi IORA. Pak Hinca menyampaikan bahwa Pak SBY ingin bersilaturahmi,” kata Bey.

Jokowi pun dengan senang hati menerima permintaan SBY untuk bertemu.

“Seperti yang sudah sering saya sampaikan bolak-balik, bahwa saya akan mengatur waktu untuk beliau, (untuk) Pak SBY. Dan hari ini Alhamdulillah beliau pas juga ada waktu, maka kami janjian dan ketemu,” ucap Jokowi.

SBY bersyukur dan bergembira karena Presiden bisa menyediakan waktu untuk pertemuan ini.

Menurut dia, pertemuan ini sudah digagas dan dirancang cukup lama.

SBY sendiri memang sudah lama memiliki keinginan untuk bertemu Jokowi. Keinginan itu diungkapkan jumpa pers di kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Rabu (1/2/2017).

SBY merasa perlu bertemu Jokowi untuk membicarakan banyak hal terkait berbagai isu, terutama soal tuduhan yang selama ini diarahkan kepadanya.

“Saya sebetulnya ingin melakukan klarifikasi secara baik dengan niat dan tujuan baik supaya tidak menyimpang, baik Pak Jokowi maupun saya, prasangka, praduga, perasaan enak atau tidak enak, atau saling curiga,” ucap SBY.

SBY kembali menyinggung soal dirinya yang dituduh menggerakkan dan mendanai aksi 4 November 2016, kemudian soal tuduhan dirinya terlibat upaya makar. Bahkan, tuduhan dia memerintah mengebom Istana.

“Oleh karena itu, bagus kalau saya bisa bertemu, sekali lagi blakblakan apa yang terjadi, apa yang beliau dengar supaya ada dialog, mana yang benar, mana yang tidak benar,” ucap SBY.

SBY mengaku mendapat informasi dari tiga orang sumber bahwa sebenarnya Jokowi ingin bertemunya. SBY tak menyebut siapa sumber tersebut.

“Tetapi, dilarang dua, tiga, orang di sekeliling beliau. Dalam hati saya, hebat juga yang bisa melarang Presiden kita untuk bertemu sahabatnya yang juga mantan presiden,” ucap dia.(Ihsanuddin)/kompas.com/tribunnews.com/bh

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*