Indonesia-India Dorong Kerja Sama Investasi dan Perdagangan

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong menyatakan, Indonesia dan India terus berkomitmen untuk meningkatkan perdagangan.

Presiden RI Joko Widodo dan Perdana Menteri India Narendra Modi saat bertemu di New Delhi, India, Senin (12/12/2016).

Baranews.co – Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong menyatakan, Indonesia dan India terus berkomitmen untuk meningkatkan perdagangan.

Hal tersebut dibuktikan dalam pertemuan bilateral antara Presiden RI Joko Widodo dan Perdana Menteri India Narendra Modi di Hyderabad House, New Delhi, dengan menandatangani nota kesepahaman “Standardisasi Perdagangan” antar kedua negara.

“Peningkatan kerja sama ekonomi, terutama diversifikasi perdagangan antara Indonesia dengan India menjadi isu utama pertemuan bilateral tersebut,” ujar Thomas dalam keterangan tertulis kepada Kompas.com, Jakarta, Kamis (15/12/2016).

Thomas menuturkan,  kedua negara juga berkomitmen untuk meningkatkan investasi. Apalagi, saat ini pemerintah sudah banyak mengeluarkan kebijakan yang mendukung kemudahan bagi para pebisnis, sehingga dengan banyaknya potensi di Indonesia akan banyak peluang bisnis terbuka bagi para investor.

“Investasi merupakan kunci dari perekonomian Indonesia saat ini, sehingga kita perlu mengubah, menyederhanakan kebijakan-kebijakan dan prosedur-prosedur dalam berbisnis. Itu sudah kita lakukan, langkah selanjutnya adalah promosi,” imbuhnya.

Thomas mengatakan, berbagai inovasi terus dikembangkan untuk memberikan kemudahan bagi para investor. Seperti, deregulasi berbagai jenis peraturan dan perizinan, layanan izin investasi 3 jam serta pengampunan pajak pelaku usaha.

“Banyak peluang di Indonesia, tapi kita juga perlu memberikan service yang baik bagi para investor. Selain itu juga kami berusaha agar investasi ini bisa merata di berbagai daerah dan sektor. Supaya pembangunan dan penyerapan tenaga kerja merata,” tandasnya.

Pada Januari-September 2016, investasi India ke Indonesia berada pada posisi ke-25 dengan nilai realisasi mencapai 37,76 juta dollar AS atau Rp 501,6 miliar pada 335 proyek.

Jumlah tersebut mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2015 dengan realisasi investasi mencapai 33,2 juta dollar AS atau Rp 425,1 miliar pada 145 proyek.

Pada tahun 2016, realisasi investasi asal India terbesar pada sektor perdagangan besar tekstil, pakaian dan alas kaki yang mencapai 6,42 juta dollar AS atau Rp 85 miliar. (kompas.com/hp)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*