Penasaran, Ahok Panjat Tembok yang Dikeluhkan Warga sebagai Penyebab Banjir

Calon gubernur DKI Jakarta petahana, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok memanjat pagar tembok di kali RT 07/07, Kebagusan, Jakarta Selatan, Kamis (1/12/2016). (Repro: kompas.com/Kahfi Dirga Cahya).

JAKARTA, Baranews.co – Calon gubernur DKI Jakarta petahana, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, melakukan aksi di luar dugaan saat mengunjungi kawasan Taman Anggrek dan RW 07 Kampung Kebagusan, Jakarta Selatan, Kamis (1/12/2016).

Ahok memanjat pagar tembok pembatas kali. Ia penasaran lantaran warga mengeluhkan soal tembok yang menurut warga menjadi penyebab banjir itu.

Ini pertama kalinya Ahok memanjat tembok saat blusukan. Ia tampak hati-hati saat memanjat tembok tersebut.

Tak ada tangga untuk menaiki tembok itu. Ahok melihat ke bawah sambil memegang bagian atas tembok.

Mantan Bupati BelitungTimur ini tampak berbicara dengan warga saat memanjat tembok. Tak jelas apa yang dibicarakan Ahok dengan warga tersebut.

“(Kondisi kalinya) dangkal dan sempit,” kata Ahok kepada wartawan yang meliput di bawah.

 

Ahok kembali berjalan dan menuju ke lokasi selanjutnya. Ia kembali diajak untuk melihat pembatas kali tersebut. Kali ini, ia diperlihatkan tembok penghalang aliran kali.

“Itu ada tembok dari pabrik, Pak. Jadi, alirannya dialihkan dan berimbas ke kavling tanaman hias warga,” kata salah seorang penjual.

“Pabrik apa?” tanya Ahok.

“Saya enggak tahu apa,” kata penjual.

“Harusnya enggak seperti ini kan,” kata Ahok lagi.

Kemudian, Ahok diajak oleh salah satu warga di RT 07/07, Kebagusan, untuk melihat kali yang kerap membuat banjir permukimannya. Di tempat ini, Ahok kembali melakukan aksi nekat.

Ia menaiki tangga untuk melihat kali yang dibatasi tembok setinggi lima meter itu. Ahok tampak mengambil foto kali tersebut.

Dari bawah, salah seorang warga mengatakan bahwa aliran kali tersebut dibelokkan oleh pemilik bangunan ke belakang permukiman warga.

Ahok pun tampak kesal. “Makanya, dia belokin sendiri. Ini bagus ditembokin, tetapi orang-orang ini bagaimana buang airnya?” kata Ahok.

“Semua turun masuk ke sini. Dia (tembok) kalau dikasih lubang, semua turun masuk ke sini. Orang ini lembah kok,” kata Ahok.

Menurut dia, kondisi ini terjadi karena ada masalah terkait izin mendirikan bangunan (IMB). Ahok menduga, saat memberikan IMB, pemerintah tak memikirkan pembuangan air kampung.

“Kamu hitung nih. Ini kan lembah. Kalau air banyak datang, mau lari ke mana?” kata dia.

Ahok pun berencana untuk meminta nomor kontak pemilik lahan di pinggir kali agar bisa membeli lahan lapang tersebut sehingga bisa dibikin sumur resapan untuk menanggulangi banjir di Jakarta. (Kahfi Dirga Cahya/kompas.com/if).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*