Studi Baru Ungkap Seberapa Batas Daya Tahan Manusia

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Science Advances pada 5 Juni 2019, menemukan bahwa ketika orang mempertahankan tingkat aktivitasnya, mereka semua mencapai batas metabolisme yang sama. Pada titik itu, tubuh manusia hanya dapat membakar kalori 2,5 kali lipat tingkat metabolisme istirahat mereka tanpa perlu memecah jaringan sendiri untuk energi.

Baranews.co – Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Science Advances pada 5 Juni 2019, menemukan bahwa ketika orang mempertahankan tingkat aktivitasnya, mereka semua mencapai batas metabolisme yang sama. Pada titik itu, tubuh manusia hanya dapat membakar kalori 2,5 kali lipat tingkat metabolisme istirahat mereka tanpa perlu memecah jaringan sendiri untuk energi.

Laman Healthline, baru-baru ini menyatakan bahwa berolahraga cukup lama akan membuat masalah yang sama, tapi tubuh manusia masih memungkinkan untuk bekerja keras sekarang dan istirahat nanti. Atlet yang berlomba ketahanan seperti triathlon atau ultramarathon secara rutin mendorong tubuh di luar batas kemampuannya.

Peristiwa ini sangat melelahkan dan berlangsung selama satu hari. Sekarang bayangkan menjalankan perlombaan 3.000 mil dari California ke Washington DC, pelari pada dasarnya melakukan enam maraton per minggu selama 20 minggu.

Para peneliti mengatakan ini mungkin menandai batas untuk tingkat aktivitas fisik yang dapat dipertahankan orang dalam jangka panjang. Direktur Pusat Montana untuk Fisiologi Kerja dan Metabolisme Olahraga di University of Montana Brent Ruby, menggambarkan batas pengeluaran energi.

“Jika saya akan melakukan hal semacam ini dari upaya setiap hari selama setahun, berapa pengeluaran energi maksimum yang bisa saya pertahankan tanpa menurunkan berat badan?,” ujar Ruby. “Ini bukan batas atas untuk pengeluaran energi.”

Sebuah studi yang dilakukan Ruby dan rekan-rekannya menemukan bahwa atlet dalam Ironman memiliki pengeluaran energi total 9,4 kali laju metabolisme istirahat mereka. Untuk atlet dalam ultramarathon 100 mil,  8,5 kali tingkat metabolisme istirahat mereka.

Namun, makalah baru ini menunjukkan bahwa pengeluaran energi yang dapat dipertahankan orang berkurang dengan durasi acara, naik sekitar 2,5 kali laju metabolisme istirahat. Mereka menyarankan bahwa batas ini ditentukan oleh kemampuan sistem pencernaan untuk memecah makanan dan menyerap nutrisi untuk memicu aktivitas fisik.

Peter Weyand, profesor di bidang fisiologi terapan dan biomekanik di Southern Methodist University di Dallas, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menganggap gagasan ini masuk akal. “Dalam skenario ini, memasukkan kalori ke dalam aliran darah melalui usus menjadi sangat penting,” kata Weyand.

Dia mengatakan penelitian di bidang ini telah mengarah pada percobaan tentang cara mempercepat mendapatkan kalori, dalam bentuk karbohidrat sederhana, dari usus ke darah, lalu ke otot. Studi baru berfokus pada berapa banyak tenaga yang bisa dipertahankan orang dalam jangka waktu lama seperti 20 minggu atau lebih tanpa kehilangan berat badan.

Namun, atlet dalam acara ketahanan yang lebih pendek secara rutin membakar lebih banyak kalori selama acara daripada yang mereka lakukan, menciptakan defisit energi. Dalam penelitian Ruby, atlet yang bersaing dalam Ironman atau ultramarathon kehilangan 2,5 kilogram dan 1,5 kilogram berat badan masing-masing.

“Ini tidak terlalu buruk mengingat mereka membakar sekitar 9.000 dan 16.000 kalori selama perlombaan. Jika atlet membakar 9.000 kalori atau lebih selama perlombaan, tidak mungkin mereka bisa makan makanan yang cukup untuk mengikuti, tapi mereka bisa mengejar ketinggalan setelah perlombaan,” tutur Ruby.

Ada faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi tingkat aktivitas yang bisa Anda pertahankan. Salah satunya adalah menyingkirkan kelebihan panas tubuh. Studi baru juga melihat orang-orang yang bersaing dalam trekking Arktik, di lingkungan yang dingin.

“Bersaing dalam satu Ironman atau ultramarathon akan menciptakan kawah defisit energi yang sangat besar,” kata Ruby. “Tapi kemudian selama beberapa hari berikutnya, Anda hanya berbaring dan makan apa pun yang Anda temukan, dan Anda kembali normal, sangat cepat.”

Para peneliti tidak menemukan perbedaan dalam pengeluaran energi maksimal pada atlet yang bersaing dalam kondisi dingin atau hangat. Mereka menulis di koran bahwa ini mungkin karena perlombaan ketahanan biasanya tidak diadakan di bawah suhu yang sangat tinggi. Jika ya, tidak bisa menghilangkan panas tubuh dapat mempengaruhi kinerja dan pengeluaran energi.

Ruby menambahkan bahwa berbicara tentang pengeluaran energi tanpa mempertimbangkan permintaan cairan tidak memberikan gambaran keseluruhan. Dalam studinya, atlet yang bersaing dalam ultramarathon 100 mil kehilangan 87 persen dari total air tubuh awal mereka.

“Coba renungkan sejenak,” kata Ruby. “Pertimbangkan kehilangan dan berusaha mengganti cairan sebanyak itu dalam waktu kurang dari 48 jam.”

Atlet Ironman dan ultramarathon yang termasuk dalam studi Ruby semuanya adalah pembalap non-elit. Ini menunjukkan bahwa dengan pelatihan yang tepat, nutrisi, dan stamina mental, banyak orang dapat bersaing dalam balapan ini. “Kita masing-masing memiliki kemampuan untuk melakukan ini,” ujar Ruby. (tempo.co/hp)