SAINS OLAHRAGA: Seragam Merah dan Mitos Kemenangan Tim Sepak Bola

Manajer Liverpool Juergen Klopp mengangkat piala Liga Champions setelah mengalahkan Tottenham Hotspur dengan skor 2-0 pada laga final di Stadion Wanda Metropolitano, Madrid, Spanyol, Minggu (2/6/2019) dini hari WIB. (Sumber: Kompas/AFP/PAUL ELLIS)

Liverpool berhasil menjadi juara Liga Champions Eropa setelah mengalahkan Tottenham Hotspur pada partai pamungkas dengan skor 2-0, Minggu (1/6/2019). Di luar aspek teknis permainan Liverpool yang lebih baik daripada Spurs, ada aspek nonteknis yang dinilai turut berkontribusi atas kemenangan itu, yakni seragam merah kebanggaan mereka.

Kemenangan tim berjuluk ”The Reds” yang malam itu mengenakan seragam warna merah seakan menegaskan mitos bahwa tim berseragam merah lebih punya gairah besar untuk menang. Faktanya, Liverpool memenangi pertandingan krusial pada babak penyisihan UEFA Championship League dengan mengenakan seragam merah legendaris mereka.

Masih segar dalam ingatan Kopites, julukan bagi pendukung Liverpool, di mana Virgil van Dijk dan kawan-kawan berhasil menggilas Barcelona empat gol tanpa balas di Stadion Anfield pada laga semifinal kedua, 8 Mei lalu.

Mengenakan seragam merah, Liverpool tampil trengginas di kandang sendiri yang membuat Lionel Messi dan kawan-kawan tak berkutik. Tampil penuh energi dan hasrat, mereka membalikkan ketertinggalan agregat tiga gol dan lolos ke babak final dengan agregat akhir 4-3.

ACTION IMAGES VIA REUTERS/CARL RECINE

Bek kanan Liverpool, Tren Alexander Arnold, membendung aliran bola dari pemain Barcelona, Philipe Coutinho, pada laga semifinal kedua Liga Champions Eropa, 8 Mei lalu. Liverpool menang 4-0 dalam pertandingan itu.

Penampilan Liverpool di Anfield itu sangat berbeda dibandingkan saat tampil di Nou Camp, Barcelona. Enam hari sebelum menciptakan keajaiban di kandang mereka, Liverpool dicukur 0-3 di kandang Barcelona. Liverpool yang waktu itu mengenakan seragam tandang berwarna putih bermain lesu, seakan tak berenergi.

Dorongan magis karena berseragam merah kembali terulang pada laga final melawan Tottenham. Hal itu tecermin dari cepatnya The Reds dalam mencetak gol. Pertandingan baru berjalan satu menit, tetapi The Reds sudah mampu mencetak gol ke gawang Tottenham melalui sepakan penalti dari Mohamed Salah.

Dengan kemenangan di final Liga Champions, kini Liverpool sudah mengoleksi enam trofi si kuping lebar itu. Kemenangan tersebut menambah catatan dominasi tim berseragam merah pada turnamen sepak bola paling akbar di Eropa tersebut.

AFP/PIERRE-PHILIPPE MARCOU

Seorang penonton sedang melihat piala Liga Champions Eropa.

Dominasi merah

Menurut catatan situs Liga Champions Eropa, tiga dari lima besar tim peraih piala terbanyak mengenakan seragam merah. Tiga tim itu adalah AC Milan di peringkat kedua, peraih piala Liga Champions terbanyak dengan 7 piala; Liverpool di peringkat ketiga dengan 6 piala; dan Bayern Muenchen di peringkat keempat dengan 5 piala.

Namun, mereka belum bisa mengalahkan raihan piala Real Madrid yang berseragam putih di peringkat pertama dengan koleksi 13 piala Liga Champions. Meski demikian, total raihan piala Liga Champions tiga tim berseragam merah itu adalah 18 piala, seakan menegaskan dominasi tim seragam merah di turnamen Eropa itu.

Dominasi tim berseragam merah juga tampak di liga-liga top sepak bola Eropa. Beberapa tim pengoleksi piala terbanyak di liga-liga Eropa berseragam merah.

Mari tengok Liga Premier Inggris, di mana Manchester United menjadi kampiun terbanyak dengan koleksi 20 piala. Tim berjuluk ”Setan Merah” ini unggul koleksi dua piala dari musuh bebuyutannya yang juga berseragam merah, yakni Liverpool.

REUTERS/ACTION IMAGES/JASON CAIRNDUFF

Gelandang Manchester United, Paul Pogba, memenangi perebutan bola atas dengan pemain Huddersfield Town, Juninho Bacuna, pada laga Liga Inggris di Stadion John Smith, Huddersfield, Minggu (5/5/2019).

Di Jerman belum ada yang bisa menggeser dominasi Bayern Muenchen sebagai kampiun terbanyak Bundesliga dengan koleksi 29 piala. Muenchen yang berseragam merah unggul jauh atas peraih piala terbanyak kedua, FC Nuernberg, dengan koleksi 9 piala.

Seperti halnya di tanah Britania dan Bavaria, kolektor kampiun terbanyak di Liga Portugal juga berseragam merah, yakni Benfica, dengan koleksi 37 piala. Benfica unggul jauh 9 piala lebih banyak atas pesaing abadinya, FC, Porto yang berseragam biru.

Meski demikian, ada juga kolektor terbanyak kampiun liga yang tidak berseragam merah. Seperti di Liga Italia Seria A, kampiun terbanyaknya berseragam putih hitam, yakni Juventus, dengan raihan 35 piala. Selain itu, ada Real Madrid yang berseragam dominan putih menjadi kampiun terbanyak dengan raihan 33 piala di Liga Spanyol.

Rahasia merah

Menurut jurnalis sepakbola asal Inggris, Gavin Newsham, dalam bukunya yang berjudul Why Playing in Red Makes You a Winner (2013), tim berseragam merah memiliki kemungkinan menang lebih besar. Menurut data Journal of Sports Science 2008, seperti dikutip Newsham dalam bukunya, juara Liga Inggris dari tahun 1947 hingga 2003 mayoritas berseragam merah.

Dalam rentang waktu itu, dari 65 kali menghasilkan kampiun, sebanyak 41 kampiun di antaranya adalah tim yang berseragam merah. Artinya, 63,07 persen pemenang Liga Inggris dalam periode itu adalah tim yang berseragam merah.

KOMPAS/BENEDIKTUS KRISNA YOGATAMA

Buku Why Playing in Red Makes You a Winner yang ditulis Gavin Newsham.

Newsham mengungkapkan, warna merah membangkitkan tingkat agresivitas, hasrat, semangat, dan optimisme. Hal ini memberikan dorongan psikologis bagi atlet agar bertanding lebih maksimal.

”Terkadang hal-hal kecil di luar teknis pertandingan itu juga penting dan juga berpengaruh pada hasil akhir,” ujar Newsham.

Penelitian Joana Setchell, seorang antropolog dari Cambridge University, seperti dikutip Newsham dalam bukunya, mengungkapkan, warna merah juga merangsang agresivitas monyet Afrika. Dalam penelitiannya, Joana menemukan fakta bahwa primata yang dominan di grupnya dan menjadi kejaran betina adalah primata yang punya corak kemerahan pada tubuhnya.

AFP/OLI SCARFF

Para pemain Liverpool merayakan juara Liga Champions bersama penggemarnya di sepanjang jalan kota Liverpool, Minggu (2/6/2019), setelah mengalahkan Tottenham Hotspur pada partai final. Tahun ini menjadi musim yang menggembirakan bagi sepak bola Inggris karena semua kompetisi Eropa dikuasai klub Inggris.

Newsham mengatakan, penelitian terhadap primata yang kerap dikaitkan sebagai kerabat dekat manusia ini seakan menjawab bahwa warna merah punya pengaruh psikologis yang kuat.

”Merah itu menggambarkan agresivitas, dominasi, semangat, hasrat, dan optimisme. Sebuah doping kasatmata yang mendongkrak psikologis atlet untuk menjadi pemenang,” ujar Newsham. (BENEDIKTUS KRISNA YOGATAMA)/Kompas Cetak