Jokowi: Yang Saya Tunggu-tunggu Demo Besar-besaran di Depan Istana ….

Presiden Joko Widodo saat menghadiri acara temu Kelompok Relawan Bravo-5 di Putri Duyung Ancol, Jakarta Utara, Senin (10/12/2018).(Sumber: kompas.com/Fabian Januarius Kuwado)

Jakarta, Baranews.co – Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo menyinggung demonstrasi besar-besaran yang dilangsungkan di depan Istana Presiden Jakarta.

Saat acara temu relawan Bravo-5 di Putri Duyung Ancol, Jakarta Utara (10/12/2018), Jokowi awalnya menyinggung isu antek asing yang menerpa dirinya di tahun politik ini.

Menurut dia, isu itu tidak mendasar. Sebab di bawah kepemimpinannya, Indonesia justru berhasil menasionalisasi aset tambang. Antara lain, Blok Mahakam, Blok Rokan dan divestasi 51 persen saham PT Freeport Indonesia.

Jokowi pun menyinggung soal minimnya dukungan terhadap pemerintah atas prestasi nasionalisasi aset tambang tersebut.

“Yang saya tunggu-tunggu itu demo besar-besaran di depan Istana untuk mendukung Presidennya,” ujar Jokowi yang disambut tepuk tangan relawan yang hadir.

“Tapi sampai sekarang enggak ada tuh,” lanjut dia.

Padahal, proses menuju nasionalisasi aset tambang tersebut terbilang sulit. Bahkan ia mengakui, penuh dengan tekanan.

“Padahal tekanan politik dari itu bukan barang mudah. Tekanan dari kiri, kanan, depan, belakang,” ujar Jokowi.

Hanya saja, Jokowi tidak mengungkapkan secara lugas tekanan semacam apa yang dimaksud.

Menghadapi tekanan-tekanan tersebut pun diakui butuh kenekatan tersendiri.

“Tapi ya saya maju terus. Enggak dengarin kiri kanan. Engak ada rasa takut satu persen pun mengadapi ini,” lanjut dia. (Fabian Januarius Kuwado/kompas.com/bh).

Be the first to comment

Leave a Reply