Najib Razak Dituduh Lakukan 6 Kasus Pelanggaran Kepercayaan

Mantan PM Malaysia Najib Razak dikenakan 6 dakwaan melanggar kejahatan kepercayaan berupa pencucian uang dan korupsi. (Sumber: abc.net.au/AP: Yam G-Jun)

Mantan perdana menteri Malaysia Najib Razak dituduh dengan enam tuduhan pelanggaran kejahatan yang melibatkan dana pemerintah senilai lebih dari $ 2,1 miliar atau setara Rp22,5 triliun.

Kuala Lumpur, Baranews.co – Dakwaan ini menambah panjang dakwaan yang sudah lebih dahulu dijatuhkan kepada Najib Razak yakni sebanyak 32 dakwaan kasus pencucian uang dan korupsi.

Mantan kepala perbendaharaannya, Irwan Serigar Abdullah, juga dituduh melakukan pelanggaran kejahatan kepercayaan dan menjadi pegawai negeri dengan jabatan tertinggi yang dituduh sejak Najib Razak secara tak terduga digulingkan dalam pemilihan umum pada bulan Mei lalu.

Keduanya mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan.

Setiap dakwaan memiliki ancaman hukuman penjara hingga 20 tahun, hukuman denda finansial dan hukuman cambuk, tetapi baik Najib Razak maupun Irwan Serigar Abdullah akan dibebaskan dari cambukan karena mereka berusia di atas 50 tahun.

“Tidak ada dakwaan yang menunjukkan bahwa tindakan apa pun yang saya lakukan menghasilkan manfaat bagi saya,” kata Najib dalam konferensi pers setelah sidang.

“Tidak boleh ada keyakinan bahwa uang apa pun yang dinyatakan dalam dakwaan itu telah hilang, atau bahwa ada unsur kepentingan pribadi.”

Skandal korupsi 1MDB

Pemerintahan baru yang dipimpin oleh Mahathir Mohamad telah menindak kasus korupsi dan telah menuntut beberapa mantan pejabat pemerintah senior, termasuk mantan PM Najib.

Salah satu yang menjadi sorotan dalam kasus ini adalah bagaimana uang miliaran dolar hilang dari dana negara 1Malaysian Development Berhad (1MDB), yang didirikan oleh Najib Razak pada tahun 2009.

Empat dari enam dakwaan yang diajukan di persidangan pada hari Kamis (25/10/2018) ini melibatkan dana sekitar 4,78 miliar ringgit (Rp17,2 triliun) terkait dengan kesepakatan penyelesaian antara 1MDB dan dana negara IPIC Abu Dhabi, kata Azam Baki, seorang wakil komisaris di lembaga anti-korupsi Malaysia.

Pada 2017, 1MDB telah setuju untuk membayar $ AS1,2 miliar ($ 1,6 miliar) kepada dana Abu Dhabi, dalam perjanjian penyelesaian setelah perselisihan antara dua pembayaran obligasi, menurut perusahaan itu.

Tuduhan yang terkait dengan dana 1MDB menuduh Irwan Serigar Abdullah dan Najib Razak telah melakukan pelanggaran kepercayaan dimana uang senilai 220 juta ringgit ($ 7,4 juta) milik  dana pemerintah yang dimaksudkan untuk pembangunan Bandara Internasional Kuala Lumpur Berhad, 1,3 miliar ringgit ($ 440 juta) yang dimaksudkan untuk subsidi dan program bantuan tunai dan 3,3 miliar ringgit ($ 1,1 miliar) dari dana pemerintah lainnya.

Pengacara Najib Razak, Muhammad Shafee Abdullah mengatakan kliennya tidak secara pribadi mendapat manfaat dari transaksi ini.

“Ini adalah dana yang awalnya dialokasikan untuk suatu tujuan, tetapi pada prioritasnya direvisi, dalam menghadapi urgensi dan kesulitan negara yang dihadapi Malaysia,” katanya kepada pengadilan.

Dia mengatakan dua dakwaan lain terkait dengan proyek pipa dan East Cost Rail Link, proyek senilai $ 14,8 miliar yang merupakan salah satu mahakarya dari infrastruktur yang diinisiasi China di Malaysia.

Proyek itu, yang ditandatangani di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Najib, ditangguhkan oleh Dr Mahathir yang mengatakan perjanjian itu “tidak adil” bagi Malaysia.

Jumlah jaminan yang tinggi

Hakim membebaskan Najib Razak dan Irwan Serigar Abdullah setelah menetapkan jaminan masing-masing sebesar 1 juta ringgit ($ 339.000).

Jaksa sebelumnya telah meminta  uang jaminan sebesar 3 juta ringgit ($ 1 juta) untuk Najib, tetapi mantan pengacara perdana menteri itu mengatakan semakin sulit bagi Najib untuk menyelesaikan jaminan itu setelah membayar uang jaminan sejak Juli lalu sebesar 4,5 juta ringgit ($ 1,5 juta) sejak Juli.

“Saya ingin meminta agar klien saya diberi setidaknya tiga minggu baginya untuk menyelesaikan pembayaran uang jaminan 1 juta karena itu menjadi sangat sulit bagi klien saya, bahkan sebelum dan dalam kasus terakhir,” kata Shafee, seraya menambahkan akun bank Najib hingga kini masih dibekukan.

Hakim memerintahkan jaminan dibayar dalam kurun waktu 10 hari.

Najib Razak sudah menghadapi 32 dakwaan kasus pencucian uang, korupsi dan pelanggaran kepercayaan atas transaksi terkait dengan dana 1MDB.

Dia mengaku tidak bersalah dan persidangannya akan dimulai tahun depan.

Istrinya, Rosmah Mansor, dituduh melakukan pencucian uang pada awal bulan ini dan harus membayar uang jaminan 2 juta ringgit ($ 678.000).

Otoritas AS menuduh bahwa $ AS4,5 miliar ($ 6,3 miliar)  telah disedot dari 1MDB dan sekitar $ AS700 juta ($ 990 juta) dialihkan ke rekening bank pribadi milik Najib Razak. (Reuters/ABC News/swh).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*