Sofyan Tsauri, Mantan Napi Teroris Ancam Polisikan Rizieq

Mantan terpidana teroris Sofyan Tsauri memberikan waktu satu Minggu terhadap Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Syihab untuk meminta maaf.

Jakarta – Mantan terpidana teroris Sofyan Tsauri memberikan waktu satu Minggu terhadap Imam Besar Front Pembela Islam (FPI)  Rizieq Syihab untuk meminta maaf.

Mengingat saat ini keluarganya merasa resah dan terancam setelah adanya tuduhan yang dilayangkan oleh Rizieq Syihab bahwa dirinya merupakan intel melalui sebuah rekaman video yang viral di media sosial dalam beberapa waktu terakhir.

“Kalau tidak ada niat baik saya akan melaporkan ke Polisi, saya kasih waktu satu pekan. Karena saya dan keluarga merasa terancam,” ujar Sofyan, dalam acara diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Senin (21/5).

Sofyan kembali menekankan bahwa dia bukan seorang anggota Brimob seperti yang turut serta dituduhkan. Namun hanya sebagai mantan anggota Sabhara yang berdinas di Polres Depok.

“Saya bukan anggota Brimob tapi Shabara. Saya dituduh lahirkan memproduksi terorisme memang saya terpapar juga,” kata dia.

Tak hanya demikian, akibat tuduhan Rizieq membuat dirinya (Sofyan) dirugikan dalam berbagai hal, salah satunya berdakwah guna menangkal faham terorisme di republik ini.

“Akibat ceramah Rizieq saya merasa dirugikan, banyak masjid yang sudah kontrak dengan saya mendadak dibatalkan, bahkan di group-group Whatsapp saya dikeluarkan,” pungkasnya.

 

Sumber: BeritaSatu.com

Be the first to comment

Leave a Reply