Ma’ruf Amin Bingung dengan Pernyataan Prabowo soal Elite Pembohong

Ketua MUI Maruf Amin (Sumber: KOMPAS.com/DANI PRABOWO)

Jakarta, Baranews.co – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma’ruf Amin mempertanyakan pernyataan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang mengatakan bahwa para elite di Indonesia terlalu banyak berbohong.

Ma’ruf mengaku tidak tahu kepada siapa pernyataan Prabowo itu ditujukan.

“Orangnya yang (dimaksud Prabowo) mana? Tunjuk saja. Yang bohongi publik yang mana?” ujar Ma’ruf di Kompleks Istana Presiden Jakarta, Senin (2/4/2018).

Ma’ruf pun meminta Prabowo untuk menyebutkan siapa elite pembohong yang dia maksud.

“Tunjuk nama, tunjuk hidung. Jangan melempar tidak jelas,” ujar Ma’ruf.

Ma’ruf pun berharap para tokoh dan elite politik tidak terlalu mengumbar pernyataan yang menimbulkan kehebohan di masyarakat. Dia pun mengapresiasi Presiden Joko Widodo yang membuktikan diri dengan bekerja ketimbang bicara.

“Makanya saya lebih suka dengan beliau ya, Pak Jokowi. Yang penting kerja, tidak usah terlalu banyak mengucapkan,” ujar Ma’ruf.

“Politik itu kan sebaiknya tidak diucapkan, tetapi dilaksanakan, dikerjakan,.jadi kerja, kerja dan kerja. Jangan bikin statemen yang bikin gaduh saja,” kata dia.

Prabowo Subianto beberapa kali membuat pernyataan mengenai para elite di Tanah Air. Setidaknya, pernyataan itu disampaikan dua kali.

Pertama, dalam deklarasi pasangan Ahyar Abduh-Mori Hanafi untuk maju Pilkada NTB 2018 pada 2 Oktober 2017 lalu. Saat itu, Prabowo mengaku kapok bergaul dengan para elite di Jakarta. Dia menilai, senyum para elite itu adalah sebuah kepalsuan.

Oleh karena itu, Prabowo mengaku, lebih baik melihat senyum rakyat kecil daripada harus melihat senyum para elite yang penuh kepalsuan.

“Kalau kalian senyum, asli. Senyum benar-benar dari hati bukan senyum palsu,” ucap Prabowo.

Namun, dia enggan mengungkapkan nama para elite di Jakarta yang dimaksudnya. Dia hanya kembali menegaskan bahwa elite di Jakarta banyak bohongnya. Sehingga, meski banyak menerima undangan di Jakarta, Prabowo mengaku dirinya lebih baik memilih untuk tidak hadir dan lebih baik menghadiri kegiatan di daerah.

Menurut dia, para elite itu tidak mengerti masalah bangsa Indonesia dan kenyataan bahwa kekayaan Indonesia kini lebih banyak dikuasai asing.

“Jadi elite itu pintar, pintarnya bukan main. Kadang gelarnya banyak sekali tapi tidak tahu dari mana gelar itu,” tuturnya.

Kedua, Prabowo mengucapkan itu dalam kampanye cagub-cawagub Jawa Barat, Sudrajat-Ahmad Syaikhu di Depok, kemarin (1/4/2018).

Menurut dia, akibat ulah para elite di Indonesia, kini perekonomian tak berpihak kepada rakyat kecil. Sebab, Prabowo menilai, para elitelah yang ada di dalam lingkaran pengambilan kebijakan di Indonesia.

Prabowo menilai, mulai dari elite di pemerintahan, partai politik, hingga para pengusaha dan cendekiawan turut bertanggung jawab atas terbangunnya sistem perekonomian neoliberal di Indonesia.

“Terutama elite, kita terus terang saja minta ampun, deh. Gue sudah kapok sama elite Indonesia,” kata Prabowo. (Fabian Januarius Kuwado/kompas.com/bh).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*