“Kasihan yang Belum Punya e-KTP, Resi Belum Laku di Semua Tempat”

Proses pembuatan e-KTP di Kantor Kelurahan Pondok Kopi, Jakarta Timur, Senin (23/10/2017).(Sumber: KOMPAS.COM/Anggita Muslimah)

JAKARTA, Baranews.co – Banyak warga di Kelurahan Pondok Kopi, Jakarta Timur, datang ke kantor kelurahan sejak pagi, Senin (23/10/2017). Mayoritas warga tersebut datang untuk membuat atau mengambil KTP elektronik (e-KTP).

Warga yang ingin mengambil KTP elektronik, harus melihat daftar nama di papan pengumuman mengenai warga yang sudah dapat mengambil KTP elektroniknya.

Beberapa warga harus kecewa karena namanya tidak ada dalam daftar tersebut.

“Tadi saya lihat belum ada namanya. Tadi tanya lagi katanya belum jadi juga (KTP elektronik),” ujar seorang warga, Merry Silvia (21), saat ditemui di Kantor Kelurahan Pondok Kopi.

Merry mengaku telah melakukan perekaman dan mendapatkan resi sejak September 2016. Berulang kali dia mendatangi kantor kelurahan, namun KTP eletroniknya belum juga selesai dibuat.

“Sudah berapa kali saya balik. Saya mau ambil motor, tapi harus pakai e-KTP, sudah coba pakai resi tapi enggak bisa. Kemarin saja pas nyoblos saya enggak bisa ikutan,” kata Merry.

Tidak hanya dia, KTP elektronik milik adiknya yang berusia 17 tahun pun tak kunjung selesai. Padahal KTP tersebut segera dibutuhkan untuk mendaftar ke jenjang perkuliahan.

Hal senada dikatakan Rismiwati (45), dia mengatakan KTP elektronik milik kakaknya belum dicetak padahal prosesnya sudah dijalani sejak Januari 2107.

“Saya mau ambil punya kakak saya sama punya suaminya. Saya waktu itu perekamannya enggak jauh beda waktunya, sekitar Januari. Kalau punya saya sendiri sudah keluar,” kata Rismiwati.

Berbeda dengan warga lainnya, Sayadih (43), yang sudah dapay mengambil KTP elektronikya sejak mulai diproses Agustus.

“Ini saya baru ambil. Saya baru buat dari tiga bulan yang lalu. Karena saya pindahan, waktu itu enggak foto lagi. Jadi di kasih resi terus tunggunya tiga bulan,” kata Sayadih.

Dia mengatakan, selama menunggu KTP elektronik dicetak, tidak ada kepastian kapan prosesnya selesai dan tercetak. Sayadih mengaku mendapat kabar dari pihak RT bahwa KTP elektroniknya sudah selesai dicetak.

“Semoga cepat diberesin saja dan dipercepat. Kasihan yang belum punya. Karena resi yang kami punya belum tentu berlaku di semua tempat,” ucap warga lainnya, Merry.

Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri sudah melelang blangko KTP elektronik sebanyak 14,5 juta keping dan kini masih tersisa empat juta keping, dengan kondisi November 2017 akan kembali dilakukan lelang sebanyak 11 juta blangko.

Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil DKI Jakarta Edison Sianturi menyatakan komitmen ketersediaan dan kesiapan cetak blangko di semua keluarahan pada pekan ini. (Anggita Muslimah Maulidya Prahara Senja/kompas.com/bh).

Be the first to comment

Leave a Reply