Bangun Rusun Ponpes, Kementerian PUPR Mendukung Peningkatan Mutu Pendidikan Santri

Presiden Jokowi didampingi Menteri PUPR, Mendikbud, dan Pimpinan Pondok Pesantren Musthafawiyah meresmikan pembangunan asrama putra dan putri di Kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara, (25/3). (Sumber: setkab.go.id/Humas/Oji)

JAKARTA, Baranews.co – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) pada tahun 2017 tengah menyelesaikan 22 rumah susun (rusun) pondok pesantren (Ponpes) di 22 lokasi. Pembangunan Rusun Ponpes merupakan bagian dari mendukung Program Sejuta Rumah untuk mengurangi kekurangan pasokan rumah di Indonesia sekaligus melakukan penataan kawasan Ponpes.

“Pembangunan rusun disamping untuk pekerja, MBR (Masyarakat Berpenghasilan Rendah), TNI/Polri, mahasiswa, juga santri di pondok pesantren. Ini merupakan bentuk perhatian dan keseriusan pemerintah dalam penyediaan rumah dan penataan kawasan lingkungan pendidikan. Semoga rusun bisa memberikan kontribusi nyata bagi santri dalam menimba ilmu,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono beberapa waktu lalu.

Selain itu dibangunnya rusun ponpes menjadi salah satu cara agar generasi muda Indonesia terbiasa hidup di hunian vertikal. Tinggal di rusun diperlukan sikap toleransi antar sesama penghuni untuk menjaga suasana tetap tertib.

Berbeda dengan rusun yang diperuntukan untuk keluarga, rusun ponpes bertipe barak dan setiap rusun terdiri dari tiga lantai yang dapat dihuni oleh sekitar 216 santri. Sebanyak 72 santri dapat ditampung pada setiap lantai yang dilengkapi 10 unit toilet, 10 unit WC, 2 unit tempat wudhu, 1 unit janitor dan 2 unit pantri.

Purba Baru

Setiap Rusun ponpes yang dibangun Kementerian PUPR sejak 2015 sudah dilengkapi fasilitas air bersih, listrik, dan meubelair seperti tempat tidur tingkat, meja belajar, dan lemari pakaian. Sehingga para santri yang datang tinggal menempati rusun yang telah disediakan.

Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Penyediaan Perumahan sepanjang 2017 akan merealisasikan pembangunan sebanyak 660 unit rusun di 22 ponpes di Indonesia dengan dana yang dialokasikan sebesar Rp 214,8 miliar.

Salah satu rusun yang sedang dalam tahap kontruksi adalah Rumah Susun Santri Putri Pondok Pesantren Mustofhawiyah di Desa Purba Baru, Lembah Sorik di Kabupaten Mandailing Natal (Madina) Provinsi Sumatera Utara.

Pemerintah menyiapkan lahan seluas 1.485 meter persegi untuk Rusun Ponpes Mustofhawiyah yang terdiri dari tiga lantai dan dapat menampung 216 santri. Pondok Pesantren Mustofhawiyah merupakan salah satu ponpes tertua di Indonesia. Saat dimulainya pembangunan rusun di ponpes tersebut pada 25 Maret 2015, Presiden Joko Widodo hadir secara langsung.

Sepanjang 2015-2016, Kementerian PUPR berhasil berhasil merealisasikan sebanyak 43 tower yang terdiri dari 1.290 unit di 18 provinsi. Beberapa Rusun telah selesai dibangun pada 2015-2016 antara lain, Rusun Ponpes Darul Ulum yang terletak di Semarang, Rusun Ponpes Al Hidayah di Banyumas-Jawa Tengah, Rusun Ponpes Nahdlatul Ulum di Maros-Sulawesi Selatan dan Rusun Ponpes Darul Hikmah Tulungagung-Jawa Timur yang keduanya telah diresmikan penggunaannya oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla pada Januari lalu.

Tahun depan, rusun ponpes yang akan dibangun sebanyak 40 tower di 40 lokasi dengan biaya pembangunan termasuk pengadaan meubeler senilai Rp 320 miliar.

Kementerian PUPR juga memberikan bantuan sarana mandi, cuci, dan kakus (MCK) komunal untuk kalangan ponpes untuk meningkatkan kesehatan santri sejak 2013 kepada lebih dari 2.700 ponpes.

Rusun Mahasiswa

Selain Rusun Ponpes, kini juga sedang giat dibangun Rusun Mahasiswa oleh Kementerian PUPR. Salah satunya adalah Rusun di Universitas Hasanudin (Unhas).

Pada Tahun 2015, telah dibangun rusun bagi mahasiswa Unhas bangunan setinggi 4 lantai dengan ukuran kamar tipe 24 dengan kapasitas 100 mahasiswa dan telah digunakan.

Sedangkan TA 2017 saat ini dibangun untuk kapasitas 210 mahasiswa berlantai 5 tipe 24. Semua tower yang dibangun dilengkapi dengan meubuler , listrik, air, jalan lingkungan dan drainase.

Rusun ini beberapa waktu lalu sempat dikunjungi oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla serta turut didampingi oleh Dirjen Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR Syarif Burhanuddin. (*)/Biro Komunikasi Publik/Kementerian PUPR/swh

Be the first to comment

Leave a Reply