Tenis: Australia Open 2017: Nadal vs Federer Wujudkan Laga Final Impian

Sumber: australiaplus.com

Persaingan terbesar dalam sejarah tenis akan memasuki babak baru, ketika Rafael Nadal mengalahkan Grigor Dimitrov dalam lima set marathon dan mewujudkan final impian Australia Open melawan musuh lama, Roger Federer.

 

MELBOURNE, Baranews.co – Nadal berjuang mati-matian tapi tetap menunjukkan permainan terbaiknya, dan menang atas unggulan ke-15, Dimitrov, 6-3, 5-7, 7-6 (7-5), 6-7 (4-7), 6-4 dalam waktu lima jam.

Petenis Spanyol, yang mengalami sepanjang 2016, ini membutuhkan tiga match point untuk menekuk Dimitrov dan lolos ke babak final melawan Federer.

“Untuk lolos ke final dalam pertandingan seperti ini sangat berarti untuk saya,” kata Nadal dalam wawancara di tepi lapangan.

 

“Saya tak pernah bermimpi untuk kembali ke final Australia Open di turnamen kedua tahun ini, setelah beberapa bulan tanpa kompetisi,” ujar Nadal.

 

“Tapi di sinilah saya sekarang. Saya merasa beruntung. Saya merasa sangat senang, sungguh,” sambungnya.

Dimitrov dikalahkan Nadal pada set pertama tetapi dari momen itu kepercayaan dirinya terus tumbuh sambil terus menembakkan serangan pada set kedua.

Petenis Bulgaria ini kehilangan servis akibat kesalahan ganda dan menyia-nyiakan empat set poin sebelum akhirnya membalik keadaan dengan permainan menyerang di depan net saat ia menyamakan kedudukan.

Nadal sempat terlihat frustasi selama set ketiga, melampiaskan kemarahannya tentang pelanggaran waktu yang ia terima sebelumnya di set kedua, yang ternyata memengaruhi konsentrasinya.

“Saya hampir bermain setiap hari. Saya selalu memiliki masalah yang sama dengan wasit yang sama. Saya tak tahu mengapa,” keluh Nadal.

Ada drama lebih lanjut ketika seorang penonton pingsan, menyebabkan permainan ditunda, sebelum Nadal merebut set ketiga dalam tie-breaker.

Image result for federer

Roger Federer (ATP World Tour)

 

Rafael
Rafael Nadal mengalahkan Grigor Dimitrov di semifinal. (AP: Dita Alangkara)

Dimitrov paksakan set kelima dan set penentuan

Bermain untuk merebutkan tiket ke final -dan baru bertanding di semifinal kedua -Dimitrov menolak untuk menyerah tanpa perlawanan, memegang servis di seluruh set keempat dan memaksa set kelima dengan tie-breaker lainnya.

Tapi semangat juang dan kemampuan defensif tingkat tinggi yang ditunjukkan Nadal sepanjang karirnya terlihat dalam set penentuan. Unggulan kesembilan ini mematahkan servis Dimitrov untuk memimpin 5-4 sebelum mengambil alih pertandingan.

Laga akhir hari Minggu akan menjadi final turnamen besar kesembilan bagi pertemuan Federer dan Nadal, dengan Nadal memimpin 6-2 atas lawannya yang asal Swiss.

Duo, yang telah memenangi 31 gelar nomor tunggal gabungan, ini terakhir bertemu di final turnamen Perancis terbuka pada tahun 2011 ketika Nadal menang dalam empat set.

Nadal juga menjadi pemenang dalam pertemuan satu-satunya duo ini di final Australia Open 2009, dengan 5 set penuh perjuangan

Mantan petenis nomor satu dunia, Andy Roddick, pada awal pekan ini mengatakan bahwa laga final Nadal vs Federer berikutnya berpotensi sebagai “pertandingan terbesar dalam sejarah Australia Open -dan mungkin sejarah grand slam”. (Nurina Savitri/australiaplus.com/swh).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*